Meningkatkan Aktivitas dan Hasil Belajar Pendidikan Kewarganegaraan Melalui Model Pembelajaran Kooperatif Tipe STAD di MI Muhammadiyah Tanjung Inten

https://doi.org/10.24042/terampil.v6i1.3875

Muhamad Afandi

Abstract


Tujuan penelitian ini adalah untuk mengetahui peningkatan aktivitas dan hasil belajar siswa setelah menggunakan model pembelajaran kooperatif tipe STAD pada mata pelajaran pendidikan kewarganegaraan. Metode penelitian ini menggunakan Penelitian Tindakan Kelas (PTK). Teknik pengumpulan data melalui observasi, tes hasil belajar, dan dokumentasi. Metode analisis data dalam penelitian ini menggunakan rumus persentase dan rumus N-Gain. Berdasarkan hasil analisis data diketahui bahwa, aktivitas belajar siswa mengalami peningkatan dari siklus I sampai siklus III. Aktivitas belajar siswa yang diperoleh pada siklus I sebesar 54,33%, pada siklus II sebesar 65,66%, dan pada siklus III mencapai 82%. Mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II sebesar 11,33%, dari siklus II ke siklus III sebesar 16,33%, dan dari siklus I ke siklus III mencapai 27,66%. Hasil belajar siswa juga mengalami peningkatan dari siklus I sampai siklus III. Dari perhitungan rumus N-Gain diperoleh peningkatan hasil belajar siswa pada siklus I sebesar 0,27 dengan kriteria rendah, pada siklus II sebesar 0,36 dengan kriteria sedang, dan pada siklus III mencapai 0,47 dengan kriteria sedang. Hal tersebut juga diikuti dengan peningkatan perolehan N-Gain yang mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II sebesar 0,9, siklus II ke siklus III sebesar 0,11, dan dari siklus I ke siklus III mencapai 0,20. Demikian halnya dengan ketuntasan belajar siswa juga mengalami peningkatan setiap siklusnya. Ketuntasan belajar siswa pada siklus I sebesar 55%, pada siklus II sebesar 65%, dan pada siklus III mencapai 80%. Mengalami peningkatan dari siklus I ke siklus II sebesar 10%, dari siklus II ke siklus III sebesar 15%, dan dari siklus I ke siklus III mencapai 25%. Dari hasil analisis data dapat disimpulkan, model pembelajaran kooperatif tipe STAD dapat meningkatkan aktivitas dan hasil belajar pendidikan kewarganegaraan secara signifikan.

Keywords


aktivitas, hasil belajar, pembelajaran, kooperatif, STAD, pendidikan kewarganegaraan

References


Azyumardi Azra. 2003. Pendidikan Kewargaan (Civic Education) Demokrasi. Hak Azasi Manusia dan Masyarakat Madani. Jakarta Timur. Kencana.

Direktorat Pendidikan Pada Madrasah. 2006. Standar Isi Madrasah Ibtidaiyah. Jakarta. Direktorat Jendral Pendidikan Islam Departemen Agama Republik Indonesia.

Hanafiah dan Cucu Suhana. 2009. Konsep Strategi Pembelajaran. Bandung. Rafika Aditama.

Ign. Masidjo. 2007. Penilaian Pencapaian Hasil Belajar Siswa di Sekolah. Yogyakarta. Kanisius.

Isjoni. 2009. Cooperative Learning. Bandung. Alfabeta.

Kaelan dan Ahmad Zubaidi. 2007. Pendidikan Kewarganegaraan. Yogyakarta. Paradigma.

Moh. Murtadho et. al. 2008. Pembelajaran PKn MI. Surabaya. Aprinta.

Nana Syaodih Sukma Dinata. 2007. Landasan Psikologi Proses Pendidikan. Bandung. Remaja Rosda Karya.

Oemar Hamalik. 2004. Proses Belajar Mengajar. Jakarta. Bumi Aksara.

Robert E. Slavin. 2008. Cooperative Learning. alih bahasa: Nurulita. Bandung. Nusa Media.

S. Nasution. 2004. Didaktik Asas-Asas Mengajar. Jakarta. Bumi Aksara.

Trianto. 2007.Model-Model Pembelajaran Inovatif Berorientasi Kontruktivistik. Jakarta. Prestasi Pustaka.

Yatim Riyanto. 2009. Paradigma Baru Pembelajaran. Jakarta. Kencana.

Zakiah Daradjat. 2004. Metodik Khusus Pengajaran Agama Islam. Jakarta. Bumi Aksara.




DOI: https://doi.org/10.24042/terampil.v6i1.3875

Article Metrics

Abstract views : 459 | PDF (Bahasa Indonesia) downloads : 274

Refbacks

  • There are currently no refbacks.






________________________________________________________________________________________________________

Creative Commons License
TERAMPIL is licensed under a Creative Commons Attribution 3.0 Unported Licensep-ISSN 2355-1925e-ISSN 2580-8915

_____________________________________________________________________________________________

 

       

 Indonesia One Search